× Humaniora Kesehatan Lingkungan Gaya Hidup Perempuan Agama Seni Budaya Sastra Sosok Wisata Resensi Nawala Intermeso Esai Media
#ESAI

Realitas

Apakah kau benar percaya, bulan itu baru ada ketika kau lihat? 
Realitas
ilustrasi.

09/10/2020 · 3 Menit Baca

“Tuhan tak henti-hentinya bermain dadu
dengan hukum yang sudah ditetapkannya sendiri.”  

Einstein mengemukakan itu dalam surat delapan halaman yang ditulis tangan di tahun 1945. Itu bagian sikapnya yang termashur yang menolak theori mekanika quantum yang di paruh pertama abad ke-20 dikembangkan para fisikawan muda yang kerap bertemu di Kopenhagen—pengetahuan yang di masa itu masih baru, aneh, cemerlang, membingungkan.   

Sebenarnya ia hanya mengulang keyakinannya sejak 1926. Dalam surat menjawab Max Born, matematikawan Jerman dan salah satu pelopor fisika baru itu, ia menegaskan, dengan kalimat yang kemudian termashur, “Saya, kapan pun, yakin bahwa Ia, [Tuhan], tak bermain dadu”.  

Einstein memang ikut merintis jalan menukik ke dalam fenomena alam yang jauh lebih renik ketimbang atom—fenomena “sub-atomik” dalam ukuran quantum. Tapi ia tak setuju kesimpulan fisika ala Born.

Dalam lalu-lintas sub-atomik ini, menurut Born, “jantung” mekanika quantum berdetak secara acak, bak dadu yang dilempar ke lantai. Berlawanan dengan fisika klasik yang berurusan dengan dunia fisik sehari-hari, mekanika quantum tak kenal hukum sebab dan akibat yang pasti. Yang ada hanyalah “mungkin”.  

Einstein menolak: “Banyak yang dihasilkan theori itu, tapi ia tak membawa kita lebih dekat ke dalam rahasia Pak Tua”.  

“Rahasia Pak Tua”, “das Geheimnis des Alten,” adalah kiasan Einstein tentang apa yang terbentang di alam semesta—di mana Tuhan oleh Newton diibaratkan sebagai sang pembuat arloji: tiap bagian karyanya berkaitan, saling menggerakkan, dengan persis. Tapi bukannya Einstein sedang memikirkan “Pak Tua” alias Tuhan. Ia hanya merenungkan “realitas”. 

Sebab mekanika quantum telah mengguncang “realitas” itu. Ia mendobrak asas “realisme ilmiah”.
  
Dalam realisme ini, dunia realitas diasumsikan punya kehadiran yang mandiri, tak dibentuk kesadaran manusia yang mengartikannya. Sementara bagi mekanika quantum sebaliknya. Observasi dan pengukuran atas sebuah partikel, itulah yang melahirkan partikel itu. Dalam kata-kata  Pascual Jordan, salah satu pelopornya, “Observasi tak hanya mengganggu apa yang mesti diukur, tapi memproduksikannya”. 

Ketika pengukuran dimulai, elektron dipaksa berada dalam satu posisi tertentu, dan tak lagi, dalam wujud gelombang, ada di mana-mana. 

Tak ada realitas obyektif…

Pada suatu malam, ketika mereka berdua berjalan-jalan, Einstein berhenti sebentar dan bertanya kepada Jourdan: Apakah kau benar percaya, bulan itu baru ada ketika kau lihat? 

Einstein mungkin mencemooh. Tapi ia memang bersiteguh bahwa sebuah partikel mesti punya realitas tersendiri, mandiri dari observasi atas dirinya. Baginya, “bulan ada di sana meskipun aku tak menatapnya”.

Einstein, menurut Lee Simolin dalam “Einstein’s Unfinished Revolution”, (Penguin Group, 2019) seorang realis sampai ke inti. 

Sebenarnya tak mudah menyimpulkan ilmuwan besar ini. Di tahun 1918 ia pernah mengatakan, “saya masih bukan seorang realis”. Tapi selisih pendapatnya dengan para pelopor mekanika quantum telah memunculkan sebuah polarisasi yang mudah didramatisir Simolin. Di pihak “sana”, ada Niels Bohr, fisikawan Denmark, bapa pelindung fisika baru di kediamannya yang nyaman di Kopenhagen. Bohr, kata Simolin, sepanjang hidupnya adalah “non-realis yang radikal”.  Baginya, tak ada  “realitas yang mandiri” di fenomena alam sebagaimana tak ada realitas seperti itu pada pihak yang mengobservasi. 

Bersama Bohr, ada Heisenberg. Ia tokoh non-realis yang lebih muda, orang Jerman yang terkenal memperkenalkan asas “ketidak-pastian”. Kata Heisenberg, “Tak bisa lagi kita berbicara tentang perilaku yang mandiri dari partikel — mandiri dari proses observasi.” Dalam theori quantum, “hukum alam yang dirumuskan secara matematis tak lagi berhubungan dengan partikel elementer itu sendiri, melainkan dengan pengetahuan kita tentang mereka”. Ia menambahkan: “tak mungkin lagi  kita mempersoalkan apakah partikel itu ada dalam ruang dan waktu...”

Saya tak menguasai mekanika quantum, dan hanya tertarik persoalan epistemologinya; tapi saya kira saya bisa tahu ada yang tak konsisten pada Einstein. Ketika ia menggambarkan alam semesta sebagai permainan dadu Tuhan yang tak acak-acakan, ia sebenarnya bicara tentang alam yang telah dikonstruksikannya.

Dengan kata lain, ada yang saling bertentangan dalam realisme Einstein. Mungkin sebab itu selama bertahun-tahun ia terasa sebagai suara yang sendirian. Para fisikawan mekanika quantum melaju, tanpa sibuk merenungkan “realitas” — dan dari mereka lahir pelbagai jenis teknologi yang canggih. Mereka merasa tak perlu mengikuti Einstein, yang dengan keyakinan besar kepada sains ingin menemui realitas yang mandiri, tak dibentuk pikiran manusia.

Di sini mekanika quantum menampakkan dua sisi: kita bisa melihatnya sebagai pentingnya peran manusia sebagai subyek yang mengamati, mengukur dan dengan demikian melahirkan hal ihwal—meskipun dalam mekanika quantum, “observasi” tak harus oleh manusia.Tapi kita juga bisa melihat di sini tanda batas: bagaimana pun juga, bahkan dengan sains, kita tak bisa menjangkau realitas sebagai sesuatu yang sepenuhnya obyektif. 

Agaknya sebab itu David Bohm, fisikawan mekanika quantum yang tersisih itu, mantan anggota Partai Komunis Amerika yang pernah lari ke Brazil, bermimpi tentang jumbuhnya seni dan ilmu—seraya sesekali menyimak “kebatinan” Krishnamurti.


Share Tulisan Goenawan Mohamad


Tulisan Lainnya

Yusuf Abdulrahman di Mata Ngofa ma Jojo

#SOSOK - 21/10/2020 · 15 Menit Baca

Kami Ingin Orgasme Kalian Mau Apa?

#SASTRA - 21/10/2020 · 1 Menit Baca

Sebelas Martir

#ESAI - 12/10/2020 · 5 Menit Baca